Ternyata Kader Golkar Kenal Pengatur Proyek Bakamla Dari TB Hasanuddin Ini Beritanya

Untuk pallet projects, Politikus partai golkar, Fayakhun Andriadi mengaku memiliki suatu hubungan dengan terduga pemain proyek di Bakamla. Keterkaitan ini pun akhirnya menyeret pihak lain, yaitu perantaranya yang tak lain Tb. Hasanuddin. Fayakhun telah mengaku mengenal Ali Fahmi Habsyi, yang menjadi staf khusus Kepala Badan Keamanan Laut (Bakamla).

Dalam pallet projects tersebut menjadi persoalan tersendiri. Disebutkan bahwa Laksamana Madya Arie Soedewo terduga menjadi pengatur proyek satelit dan pesawat nirawak atau drone di Badan Keamanan Laut melalui politikus Tb. Hasanuddin.

Menurut penuturannya Fayakhun saar bersaksi dalam sidang kasus suap Bakamla atas terdakwa Nofel Hasan di Pengadilan Tipikor Jakarta, sebelumnya ia tidak mengenal Fahmi, namun ia dikenalkan oleh seniornya, yaitu Tb. Hasanuddin.

Mengenai kasus suap di Bakamla pallet projects tersebut melibatkan banyak tokoh yang tersangkut dalam kasus ini. Terutama hubungan antara Politikus Partai Golkar, Fayakhun dengan Ali Fahmi serta Tb. Hasanuddin. Berikut ini adalah penjelasan mengenai kasus suap Bakamla yang menjadi persoalan baru di negeri ini.

Kasus Suap Bakamla dengan Pallet Projects

Awal Mula Perkenalan Kader Golkar dengan Pengatur Proyek Bakamla

Perkenalan antar keduanya itu bermula ketika Komisi I DPR menggelar rapat dengan Bakamla. Maka sebagai anggota Komisi I DPR Fayakhun turut serta dalam rapat tersebut. Pallet Projects, menurut pengakuannya, awalnya ia didekati oleh Tb. Hasanuddin dan Ali Fahmi.

Pada saat itu Ali Fahmi dikenalkan sebagai kader PDIP dan tenaga ahli di Badan Keamanan Laut yang kemudian Fayakhun dimintai nomor telepon oleh Ali Fahmi.

Pengakuan Fayakhun Atas Perilaku Ali

Fayakhun mengatakan bahwa setelah pertemuan tersebut, Ali Fahmi kerap menghubungi Fayakhun Andriadi untuk meminta bantuan kepadanya. Namun karena perasaan segannya terhadap Tb. Hasanuddin, akhirnya Fayakhun menerima ajakan untuk bertemu dengan Ali.

Dalam pertemuan keduanya, Ali meminta bantuan agar Komisi I mendukung proyek Bakamla. Pallet Projects dalam kasus suap Bakamla. Namun ia menyangkal bahwa ia membahas mengenai anggaran untuk Bakamla. Setelah pertemuan tersebut, sebenarnya Ali Fahmi mengajaknya bertemu kembali namun Fayakhun mulai menghindar.

Siapa Ali Fahmi?

Dalam pallet projects, Ali sebelumnya pernah muncul dalam surata dakwaan sebagai pihak yang menawarkan PT. Melati Technofo Indonesia (MTI). Perusahaan tersebut adalah pemenang proyek Bakamla yang bermain dalam pengadaan pemantauan satelit dan drone di Badan Keamanan Laut. Ali Fahmi disebutkan telah meminta imbalan fee sebesar 15% untuk memenangkan proyek tersebut.

Dengan itu, akhirnya PT. Melati Technofo Indonesia bisa memenangkan pengadaan proyek tersebut dengan total anggaran mencapai Rp 222,43 miliar.

Pallet projects, sementara saat masih menjadi anggota Komisi I DPR, Fayakhun diduga meminta uang sebesar US$300 ribu kepada Erwin Arif, pengusaha PT. Rohde & Schwarz Indonesia yaitu vendor yang digunakan oleh PT. Melati Technofo Indonesia. Uang itu akan digunakan untuk keperluan Munas Golkar pada tahun 2016.

Pengakuan Tb. Hasanuddin

Mengenai pallet projects tersebut dalam pengakuannya, Tb. Hasanuddin mengakui bahwa perkenalan dirinya dengan Fayakhun dan juga Ali adalah perkenalan biasa seperti saat pertama kunjungan pertama Komisi I DPR ke kantor Badan Keamanan Laut.

Tb. Hasanuddin kala itu menjabat sebagai pimpinan rombongan Komisi I DPR ketika berkunjung ke Bakamla, yang baru diresmikan oleh presiden menjadi mitra Komisi I.

Banyak tokoh yang tersangkut dalam proyek di Bakamla ini. Pallet projects, Fayakhun Andriadi mengakui perkenalannya dengan Ali Fahmi meskipun hanya sekedar mengenal. Perkenalan keduanya juga memiliki sangkut paut dengan Tb. Hasanuddin. Untuk kasus suap Bakamla ini belum bisa diusut dan masih dipastikan kebenarannya.

Sumber: https://m.cnnindonesia.com/nasional/20180131135002-12-272888/kader-golkar-kenal-pengatur-proyek-bakamla-dari-tb-hasanuddin

DPP Golkar Gelar Diskusi dalam Menyusun Strategi serta Program Pemenangan Pemilu 2019

DPP Golkar Gelar Diskusi dalam Menyusun Strategi serta Program Pemenangan Pemilu 2019

Dewan Pimpinan Pusat atau DPP dari Partai Golkar akan mengadakan diskusi dalam rangka menyusun strategi serta untuk program pemenangan dalam acara Pemilu pada tahun 2019 yang akan datang. Pada hari rabu tanggal 7 Februari tahun 2018 Sekjen DPP Partai Golkar, Lodewijk Fredrich Paulus mengatakan bahwa dirinya berharap diskusi yang diadakan DPP ini dapat untuk menambah wawasan kader di dalam meningkatkan elektabilitas Golkar pada pileg dan pilpres.. Hal tersebut diungkapkan Lodewijk pada saat pembukaan diskusi yang membawa tema “Membaca peluang kebijakan strategis Hankam Hukum, dan HAM serta Hubungan luar negeri dan diaspora untuk meraih kemenangan elektoral ditahun 2019” Kantor DPP dari Partai Golkar.

Pada acarate yang diadakan terrsebut didatangi dua pengamat Militer serta Pertahanan Andi Widjajanto serta Edi Prasetyono. Kemudian juga didatangi ketua Korbid Hankamn Luar Negeri serta Diaspora dari DPP Partai Golkar yang bernama Happy Bone Zulkarnain. Lodewijk juga menilai jika diskusi ini dapat memiliki dampak politik yang bisa dikatakan besar untuk Partai Golkar. Dia mengatakan bahwa diskusi ini memiliki dampak politisnya, paling utama yakni dampak elektoral untuk Partai Golkar.

Tak hanya itu saja , Sekjen DPP Partai Golkar, Lodewijk Fredrich Paulus juga mengatakan bahwa Partai Golkar sudah mendukung Presiden RI Jokowi dalam pilpres yang akan datang sehingga Partai Golkar juga harus bentuk sebuah program agar dapat memenangkan calon yang akan dibawa. Sekjen DPP Partai Golkar, Lodewijk Fredrich Paulus juga mengatakan selain berdiskusi Golkar juga akan membentuk suatu program yang realistis dan dapat diaplikasikan pada lapangan yang ada kaitannya dengan kebijakan strategis Hankam Hukum. Dan juga HAM lalu hubungan luar negeri serta diaspora di dalam meraih kemenangan elektoral pada tahun 2019 yang akan datang.

Kemudian untuk Ketua Korbid Hankam Luar Negeri dan juga Diaspora DPP Partai Golkar, yang bernama Happy Bone Zulkarnain juga telah menyebutkan, Partai Golkar saat ini sedang menyusun program-program yang telah aplikatif. Dirinya mengatakan bahwa saat ini sedang menyusun program yang konkrit serta implementatif dan tidak hanya menerawang. Program-program tersebut dapat dihubungkan dengan elektoral. Supaya bisa menambah perolehan suara pada saat di Pemilu 2019 yang akan datang.

Sumber Artikel : http://www.tribunnews.com/nasional/2018/02/07/dpp-golkar-gelar-diskusi-dalam-rangka-menyusun-strategi-dan-program-pemenangan-pemilu-2019

Agung Laksono Nilai ‘Pameran’ Bunga di Balai Kota Wujud Cinta Warga ke Ahok

Berbicara mengenai Ahok, tentu kita tidak lupa dengan insiden karangan bungadi Balai Kota yang berubah menjadi layaknya sebuah acara pameran bunga. Menurut Agung Laksono, yang merupakan Ketua Dewan Pakar di Partai Golongan Karya atau Golkar, hal tersebut merupakan wujud cinta warga ke Ahok.

Karangan bunga dalam jumlah banyak tersebut bisa jadi dikirim dari toko bunga Jogja dan juga toko bunga lainnya. Yang pasti karangan bunga dengan berbagai macam warna tersebut telah membuat Balai Kota nampak lebih berwarna.

Basuki Tjahaja Purnama atau yang lebih akrab dipanggil Ahok ini akan segera mengakhiri masa jabatannya pada saat warga mulai berbondong-bondon mengirim bunga ke Balai Kota. Ahok sendiri harus menjalani persidangan mengenai kasus pencemaran agama kala itu. Karena itulah ia harus digantikan secara fungsional oleh wakilnya.

Melihat banyak karangan bunga yang dipamerkan di Balai Kota, Agung Laksono sendiri yang ikut melihat ‘pameran’ bunga tersebut pada Jumat sore tanggal 28 April 2017 merasa takjub dengan jumlah karangan yang dikasir bernilai jutaan atau bahkan ratusan ribu tersebut.

Kala itu, Agung Laksono dengan kemeja batiknya yang berwarna hitam sempat menghabiskan waktu untuk berkeliling di halaman Balai Kota yang berada di Jalan Medan Merdeka Selatan tersebut. Dalam jumlah yang banyak, karangan bunga tersebut memang menarik. Jika tertarik membeli karangan bunga, toko bunga Jogja siap untuk menawarkan kreasi terbaiknya.

Meskipun saat Agung berkeliling waktu sudahlah sore, tetapi ia bisa melihat bahwa ratusan warga datang dan menyaksikan ribuan karangan bunga yang ada di Balai Kota tersebut. Warga ini membanjiri tempat yang menjadi kantor Gubernur maupun Wakil Gubernur ibu kota Jakarta tersebut.

Tak ayal jika kita ingin ikut membeli karangan bunga di sebuah toko bunga Jogja dengan melihat warna-warni menari yang membanjiri kantor gubernur dan wakilnya tersebut.

Agung sendiri menilai bahwa adanya ratusan atau bahkan ribuan karangan bunga tersebut merupakan suatu ekspresi dan wujud akan kecintaan warga Jakarta terhadap Ahok yang akan segera melepas jabatannya.

Menurutnya, masyarakat sudah menunjukan bagaimana ekspresi mereka. Dan menurutnya apa yang ia lihat di Balai Kota tersebutlah wujud dari ekspresi masyarakat. Dalam hal ini, Agung pun menilai bahwa masyarakat mengirimkan bunga tersebut pun dengan tertib.

Seperti yang dijelaskan oleh Agung, masyarakat yang mengirim karangan bunga tersebut akan mengambilnya lagi setelah bunganya layu. Seperti yang bisa kita beli di toko bunga Jogja karena menggunakan bunga yang masih fresh, maka bunga tersebut lama kelamaan akan layu juga.

Meski yang sudah layu diambil, hal tersebut tidak membuat karangan bunga di Balai Kota berkurang. Hal tersebut dikarenakan kiriman karangan bunga tersebut tidak berhenti. Inilah yang Agung sebut sebagai ekspresi warga akan cinta mereka terhadap Ahok.

Agung yang juga merupakan mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat RI ini menyatakan bahwa masyarakat Jakarta tentu akan sangat kehilangan Ahok terutama setelah masa jabatan orang nomor satu di Jakarta ini berakhir.

Seperti yang sudah diketahui bersama seperti halnya toko bunga Jogja yang sudah diketahui kualitasnya oleh banyak orang, Ahok beserta wakilnya yaitu Djarot Saiful Hidayat yang saat ini menjabat akan segera mengakhiri jabatannya di Oktober 2017.

Pasangan Ahok-Djarot ini akan digantikan oleh Anies Baswedan dan Sandiaga Uno yang telah menang di Pilkada lalu.

Sebagai penutup, Agung menjelaskan bahwa bukan Ahok yang akan kehilangan Jakarta, tetapi Jakarta lah yang akan kehilangan Ahok.

Sumber: http://www.tribunnews.com/metropolitan/2017/04/28/lihat-pameran-bunga-di-balai-kota-agung-laksono-ini-wujud-kecintaan-warga-kepada-ahok

Nusyirwan Ismail Yang Di Usung Golkar Sebagai Cawagub Kaltim Meninggal Dunia

Nusyirwan ismail sebagai salah satu calon wakil gubernur kalimantan timur yang di usung partai golkar pada hari selasa 27 februari 2018 meninggal dunia pada pukul 12.32 WITA di rumah sakit umum abdul wahab sjahranie kota samarinda. Sempat beliau memperoleh sistem perawatan secara intensif karena beliau mengalami pembuluh darahnya pecah pada kepalanya.

Nusyirwan Ismail Yang Di Usung Golkar Sebagai Cawagub Kaltim Meninggal Dunia

Ace hasan syadzily sebagai ketua DPP partai golkar membenarkan atas kabar meninggalnya salah satu calon wakil gubernur fraksi partai golkkar bahwa “Saya memperoleh informasi seperti itu,” tegas ace pada saat dikonfirmasi langsung oleh tirto di hari selasa.

Kabar duka ini langsung disampaikan oleh salah satu kerabat dekat dari nusyirwan yaitu reza pahlevi pada seluruh wartawan yang selalu memantau atas keadaan dari nusyirwan ismain semenjak ada kabar bahwa kondisi beliau kritis di beberapa jam sebelum meninggal.

“Innalillahi wainna ilaihi rojiun, telah kembali ke rahmatullah Haji nusyirman ismail pukul 12.32 WITA,” ucap reza sesuai yang sudah dikutip labgsung oleh antara pada hari selasa.

Pewarta dari antara memberi laporang langsung dari lokasi bahwa seluruh keluarga besar almarhum terutama istri dan anaknya nusyirwan ismal nampak berkumpul pada ruang depan perawatan RSUD. Di sana juga terlihat beberapa tim pemenangan pasangan dari Nusyirwan ismail dan andi sofyan hasdam pada lokasi yang tidak beda.

Di hari jumlah 23 februari 2018 pagi beliau, nusyirwan ismail dilaporkan kondisinya tidak begitu sehat sehingga mengalami pingsan pada saat bersama calon gubernur pasangannya andi sofyan hasdam. Pingsannya saat sedang melakukan kegiatan kampanye di daerah muara muntai, kutai kartanegara. Pasangan dengan nomor urutt 1 yang memperoleh dukungan dari partai nasdem dan golkar sudah siap maju di pemilihan kepala daerah kalimantan timur.

Nusyirwan ismail yang sebelumnya wakil dari wali kota samarinda dan maju sebagai calon wakil gubernur tersebut dibawa langsung di RSUD kota samarindah dan dimasukkan pada ruang ICU untuk mendapatkan perawatan secara intensif.

Sesuai dengan hasil pemeriksaaan memakai Ct scan, seluruh tim dokter yang menanganinya sudah memastikan bahwa beliau mengalami sisi pendaragan di kepala atau bagian otaknya yang memberi akibat penyakit stroke muncul.

“Adanya pembulih darah yang keluar di bagian kepada bapak nusyirwan ismail yang sudah pecah dan ini mengakibatkan munculnya darah yang menggumpal. Inilah kemudahan yang menyebabkan penyakit stroker muncul,” kilah dr rachim dinata Sps selaku direktur dari RSUD sjahranie pada hari selasa 24 februari 2018.

Pada malam hari di hari jumlah 23 februari 2018, seluruh tim dokter poker88 langsung melaksanakan operasi bedah untuk berusaha mengeluarkan darah yang menggumpal di bagian kepala ismal nuyirwan. Setelah melakukan operasi, kondisi dari ismail ini sudah cukup membaik sesuai dengan kabar tim dokter dan terus memperoleh pantauan secara intensif dari semua tim dokter di sana.

Namun Tuhan berkehendak lain, nyawa dari calon wakil gubernur kalimantan timur ini tidak dapat tertolong dan membuat kabar duka datang. Seluruh keluarga, anak dan istrinya yang menunggu di luar ruangan sempat syhok. Tim sukses pemenangan beliau juga ikut bersedih atas kabar yang dilayangkan langsung oleh tim dokter. Sehingga semua yang mendukung beliau maju menjadi cawagud kaltim sedih. Penyakit yang melekat di tubuhnya membuat kondisi nusyirwan ismail meski awalnya membaik, namun tubuh terutama di bagian kepalanya tidak kuat menopangnya. Sehingga membuat seluruh tubuhnya harus merasakan pesakitan yang luar biasa.

Sumber: https://tirto.id/cawagub-kaltim-nusyirwan-ismail-yang-diusung-golkar-meninggal-dunia-cFnR

Baca artikel kami lainya mengenai: galang dukungan dana untuk faisal andi sapada fas oleh putra mantan pengurus golkar

Golkar Singgung Pengalaman AHY Saat Masuk Bursa Cawapres

Saat ini Indonesia sedang bersiap menghadapi pemilihan capres dan cawapres baru tahun 2019. Menggantikan jabatan dari Presiden Joko Widodo dengan para calon pemimpin baru terbaik untuk masa depan negara. Menurut beberapa sumber berita mengatakan apabila pilpres kali ini akan ada banyak sekali calon pemimpin muda.

Golkar Singgung Pengalaman AHY Saat Masuk Bursa Cawapres

Setiap partai politik telah mencalonkan tokoh kuatnya masing-masing, termasuk juga Partai Demokrat. Akan tetapi terjadi protes yang menyinggung calon capres cawapres yang diajukan oleh partai tersebut yaitu Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY. Nama Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) atas Partai Demokrat muncul nama anak dari mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Sebagian besar anggota dari partai lain menganggap apabila AHY kurang mumpuni dalam mengurusi perihal pemerintahan. Ditambah lagi latar belakangnya sebagai mantan anggota TNI dengan pangkat Mayor, yang artinya ia mempunyai latar belakang sebagai prajurit bukan pengatur serta pemimpin dimana selalu bergelut dengan dunia politik. Itulah yang juga menyebabkan mengapa Agus Yudhoyono dipandang masih rendah pengalamannya dibandingkan dengan calon dari parpol lainnya sehingga kurang memahami persoalan politik di Indonesia. Ditambah lagi Partai Golkar khawatir dengan masa depan Negara apabila dipimpin oleh seorang tokoh yang tidak ada background pemerintahan sama sekali.

Meskipun ada banyak orang ataupun anggota partai politik yang memberikat tanggapan negative, ternyata pihak Demokrat sendiri malah menjadikan AHY sebagai kandidat kuat cawapres tahun 2019 nanti. Salah satu parpol memberikan tanggapan yaitu Partai Golkar yang mengatakan jika Agus Harimurti Yudhoyono tidak mempunyai faktor pengalaman pemerintahan cukup. Ia juga menambahkan apabila maju ke pemilihan capres cawapres bukan hanya mengandalkan kekompakkan tetapi juga kemampuan yang tentunya bias saling melengkapi. Salah satunya kemampuan yang paling utama dan penting yaitu di bidang ekonomi. Oleh sebab itulah mengapa calon pemimpin Negara Republik Indonesia bersama dengan wakilnya nanti seharusnya mempunyai faktor pengalaman mengenai kepemimpinan dalam perintahan yang memadai. Hal itu diungkapkan oleh Ketua DPP Golkar yaitu Ace Hasan Syadzily kepada media massa ketika diwawancara pada tanggal 27 Februari 2018 lalu.

Selain itu ada hal lain lagi yang diungkapkan oleh Ace Hasan selaku anggota dari Partai besar Golkar. Ia berpendapat apabila pengalaman akan dunia kepeimpinan sangatlah penting untuk dimiliki oleh cawapres di masa depan. Ini bertujuan agar calon tersebut dapat membawa kemajuan pesat situs judi online bagi Indonesia selama beberapa tahun ke depan.

Pihak dari Partai Demokrat sendiri yaitu Waketum Nurhayati Assegaf juga memberikan tanggapan mereka mengenai protes dan sindiran keras dari Golkar. Iaa mengatakan jika Agus Yudhoyono mampu maju dan bersaing dengan calon cawapres lainnya. Bahkan putra SBY itu tidak membutuhkan pengalaman kepemimpinan untuk menuju pilpres seperti yang dikatakan oleh partai lain. Pengalaman, wawasan serta kemampuan AHY dianggap sudah cukup bagus dan layak maju ke pemilihan presiden. Ia memberikan tambahan yakni mengenai pengalaman dalam bidang pemerintahan dan memimpin rakyat bias didapatkan dimana saja dan kapan saja sehingga tidak perlu jadi hal yang terlalu dipikirkan.

Meskipun termasuk calon pemimpin dengan usia muda tetapi hal tersebut bukanlah menjadi penghalang. Bahkan data statistik membuktikkan jika tahun 2019 nanti ada sekitar lebih dari 100 juta penduduk berusia kurang dari 35 tahun yang akan memilih dalam pilpres. Tentu saja kesempatan itu sangat dimanfaatkan oleh Dmokrat untuk menjagokan AHY sebagai tokoh pemuda Indonesia sebagai cawapres selanjutnya.

Sumber : https://news.detik.com/berita/d-3888081/ahy-masuk-bursa-cawapres-golkar-singgung-faktor-pengalaman

Baca juga artikel kami mengenai setya novanto bawa kotak kacamata karena trauma bawa buku catatan

Golkar Bangga Ical Klaim Sumbangkan Kader ke Partai Lain

Golkar Bangga Ical Klaim Sumbangkan Kader ke Partai Lain

Sebentar lagi seluruh masyarakat Indonesia akan menyongsong momen Pemilu tahun 2019 yang sangat ditunggu-tunggu beberapa tahun sekali. Pastinya setiap partai politik akan mencalonkan bibit-bibit pemimpin unggulan dan unjuk kebolehan masing-masing. Akan tetapi baru-baru ini muncul kabar panas dari Partai Golkar yang sempat membuat partai lain serta rakyat menjadi tekejut sekaligus heran. Hal ini dikarenakan ada beberapa anggota atau kader Golkar malah berpindah ke partai lain dengan alasan tertentu. Adapun mereka antara lain yaitu Priyo Budi Santoso selaku politisi Golkar yang disebut hengkang dan pindah ke Partai Berkarya, kemudian Syahrul Yasin Limpo memilih Partai Nasional Demokrat (NasDem). Kepindahan dua kader profesional tersebut tentunya sangat disayangkan karena mereka telah lama berkecimpung turut membangun partai pohon beringin menjadi berkembang dan besar hingga sekarang ini. Namun sampai saat ini, alasan mengapa dua anggota tersebut memutuskan untuk keluar masih belum dipastikan.

Menanggapi hal tersebut, Pembina Partai Golkar, Aburizal Bakrie atau yang kerap disapa sebagai Ical sangat tidak mempermasalahkannya. Bahkan ia sendiri mengaku bangga karena telah berbesar hati menyumbangkan dua kader Golkar kepada partai lain yang membutuhkan. Selama ini partainya mempunyai banyak anggota berprestasi sehingga tak perlu khawatir bersaing dengan mantan kadernya tersebut. Bahkan ia juga menambahkan apabila mereka harus berusaha dengan keras untuk meningkatkan kinerja partai baru supaya bisa sejajar dengan Golkar. Mengenai perpindahan dua kader parpol tersebut akan ditindaklanjuti dan dibahakn melalui Majelis Etik.

Selain itu, Ical juga menyatakan apabila kepindahan anggota atau kader sebuah parpol merupakan hak masing-masing orang sehingga tidak dapat diilarang apalagi dipaksakan. Yang terpenting baginya adalah para wakil rakyat sama-sama mempunyai tujuan untuk memajukan negara. Intinya adalah asalkan semuanya kembali lagi demi kepentingan tanah air maka tidak perlu ada yang dirisaukan.

Menengok sejarahnya, Golkar memang merupakan sebuah partai besar dengan banyak sekali anggota. Cukup banyak alumni yang memutuskan untuk keluar dan bergabung dengan partai lain bahkan sampai membentuk suatu parpol baru sendiri. Kejadian tersebut bukanlah suatu hal yang mengejutkan karena kepindahan beberapa kader Golkar sudah tercatat sejak era reformasi hingga sekarang.

Pada saat rapat konsolidasi dengan DPP Partai Golkar, Ical menyampaikan sebuah hasil diskusi mengenai Pemilu 2019 yang akan datang. Adanya rapat tersebut khusus membahas mengenai strategi partai untuk memenangkan serta menghadapi Pilkada serentak serta Pemilihan Umum yang nampaknya akan jauh lebih ramai ketimbang sebelumnya. Pasalnya, ia memprediksi jika masyarakat didominasi oleh para pemilih muda pada periode ini dimana presentasenya mencapai 60 persen lebih. Dengan begitu ia mentargetkan akan mengajukan beberapa calon berusia muda agar dapat menyesuaikan kondisi yang ada. Ical mengungkapkan jika Partai Golkar membutuhkan cara dan strategi yang berbeda dari biasanya untuk memenangkan pemilihan tersebut. Karena diprediksi banyak pemilih muda maka ia ingin menyesuaikannya dengan keinginan anak-anak muda.

Setiap menjelang Pemilihan Umum atau Pemilu, seringkali terjadi beberapa hal mengejutkan, terutama di bagian partai politik. Pindahnya seorang kader ke parpol lain memang cukup mengejutkan serta mencurigakan. Terlebih lagi mereka telah lama berkecimpung dan sempat ikut serta mengharumkan nama partai tersebut. Yang paling penting yaitu sebagai pemimpin dan wakil rakyat, mereka mampu memberikan kontribusi nyata untuk kepentingan bangsa serta negara. Dengan begitu Indonesia mampu mendapatkan calon pemimpin bola tangkas terbaik di Pemilu 2019 nanti.

Sumber: https://www.merdeka.com/politik/ical-klaim-golkar-bangga-sumbangkan-kader-ke-partai-lain.html

Ical CS Rapat dengan Airlangga Bahas Ini

Ical CS Rapat dengan Airlangga Bahas Ini

Saat ini keadaan negara memang sedang genting karena sebentar lagi akan menghadapi momen Pemilu 2018 dan juga Pilpres 2019. Tentunya hal tersebut membuat banyak pihak khususnya partai politik menjadi sangat antusias sekaligus sibuk mempersiapkan berbagai macam keperluan kampanye. Masing-masing partai berusaha mencari, memilih, dan mengajukan kader-kader terbaiknya demi menjadi calon pemimpin bangsa dan negara. Baru-baru ini terdengar kabar jika Partai Golkar baru saja menggelar sebuah rapat bersama dengan Dewan Pembina mengenai persoalan atau isu strategis. Kira-kira hal apa sajakah yang dibahas serta hasil dari pertemuan tersebut?

Ketika diwawancarai di Kantor DPP Golkar, Jalan Anggrek Neli Murni, Jakarta Barat, Ketua Umum Partai Golkar yaitu Airlangga Hartarto memberikan keterangan. Ia menuturkan apabila pihaknya akan membahas hasil rapimnas dan rakemas yang sudah ada kemarin. Mereka akan berdiksui dengan Dewan Pembina mengenai hal tersebut agar mendapatkan keputusan yang jelas. Selain itu, dibahas pula mengenai isu-isu strategis dari paimnas kemarin karena dirasa masih belum tuntas sehingga bisa diselesaikan dengan cepat.

Adapun hal lainnya yang menjadi topik pembicaraan Golkar dengan Dewan Pembina adalah mengenai konsolidasi menghadapi pilkada 2018 yang dilakukan pada bulan Juni mendatang. Kemudian juga persoalan persiapan Pemilu Pilpres 2019 yang saat ini sedang diperbincangkan banyak orang baik masyarakat Indonesia maupun antar parpol itu sendiri. Airlangga mengatakan konsolidasi sangatlah penting untuk menghadapi datangnya Pemilikada serta beberapa rekomendasi. Tujuannya yaitu untuk melakukan penjaringan daftar calon pemimpin sementara DPR RI. Setelah itu pihak mereka akan membahas mengenai persiapan Pemilu 2019 yang sebentar lagi akan datang.

Bicara soal calon wakil presiden yang akan maju ke Pilpres 2019, pihak Golkar sendiri juga akan melakukan pertemuan dan rapat khusus bersama dengan partai politik lainnya. Mengenai cawapres nantinya akan ditentukan melalui musyawarah dan kesepakatan bersama sehingga tidak menimbulkan perdebatan. Partai Golkar sendiri sudah jelas mempunyai calonnya sendiri begitu pula dengan partai politik yang merupakan koalisi mereka. Sebenarnya pihaknya masih ingin mengajukan Jusuf Kalla sebagai wakil presiden periode selanjutnya tetapi terhalang oleh kebijakan pada Undang-Undang. Peraturan menyebutkan apabila seorang pemimpin baik Presiden ataupun Wakilnya tidak diperbolehkan mencalonkan diri kembali apabila sudah menduduki jabatan selama dua periode. Sedangkan telah diketahui sendiri apabila Jusuf Kalla sempat menjadi wakil presiden di periode sebelumnya mendampingi mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Mungkin Anda tertarik dengan artikel kami lainya mengenai: setya novanto bawa kotak kacamata karena trauma bawa buku catatan

Untuk persoalan calon ataupu kriterianya masih belum bisa disebutkan karena baik Golkar maupun partai lain belum menemukan sosok yang tepat. Untuk perwakilan kader tiap parpol sendiri pastinya sudah ada namun semuanya harus dibicarakan terlebih dahulu dengan menggelar rapat serta pertemuan. Yang pasti pihak partai Golkar berharap jika Joko Widodo memilih kembali kader dari mereka sebagai pendamping calon wakil presiden pada Pilpres 2019 mendatang.

Pertemuan akan dilaksanakan scoreqq secara tertutup dan membahas berbagai macam hal penting seperti rapemnas, rakernas, pencalegan, Pemilu 2018 serta Pilpres 2019. Hasilnya nanti diharapkan bisa memberikan jalan keluar terhadap masalah yang muncul saat ini. Selain itu juga membicarakan mengenai rapat bersama seluruh partai politik lain demi mencari kandidat atau calon wakil presiden yang tepat guna bersanding dan mendampingi Calon Presiden Joko Widodo. Sementara itu, pertemuan tersebut dihadiri oleh beberapa petinggi seperti Ketua Dewan Pembina Golkar, Aburizal Bakrie atau Ical. Ada pula Dewan Pembina Golkar yaitu Fahmi Idris, Melchias Mekeng, serta Fadel Muhammad.

Sumber: https://news.detik.com/berita/3940069/airlangga-rapat-dengan-ical-cs-soal-golkar-bahas-apa